Polisi Ungkap Heryanti Tio Jadi Terlapor Dugaan Penipuan Rp 7,9 Miliar - Cerdas - Kritik - Tajam

Polisi Ungkap Heryanti Tio Jadi Terlapor Dugaan Penipuan Rp 7,9 Miliar

Terlapor dugaan penipuan

Potret24.com, Palembang – Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Yusri Yunus, membenarkan jika ternyata Heryanti Tio anak dari Akidi Tio yang beberapa waktu lalu geger dengan sumbangan Rp 2 triliun, merupakan seorang terlapor atas dugaan kasus penipuan dan penggelapan senilai Rp 7,9 miliar.

Namun, yang bersangkutan hingga hari ini tercatat telah mangkir sebanyak dua kali dari panggilan penyidik Kepolisian.

“Benar, saat itu kita sudah mengundang saudari Heryanti tapi tidak datang, tidak hadir,” ujar Yusri Yunus kepada wartawan, Selasa (3/8/2021).

Diterangkannya, saat ini kasus tersebut sudah naik ke tahap penyidikan. Berdasarkan hasil gelar perkara. Di mana, penyelidik telah mengantongi bukti dan keterangan dari saksi mau pun ahli.

“Jadi sejak Februari tahun 2020 ini sampai saat ini sudah naik ke tingkat penyidikan, karena sudah ada beberapa dari hasil gelar perkara serta dilakukan klarifikasi ke beberapa saksi-saksi dan pelapor sendiri, ada saksi ahli dan saksi yang lain,” paparnya.

Kasus dugaan penipuan dan penggelapan itu, lanjut Yusri, terjadi sejak 2018 silam.

Terlapor, Heryanti, dilaporkan oleh rekan bisnisnya berinisial JBK karena tak mengembalikan uang senilai Rp7,9 miliar.

“Totalnya semua sekitar Rp7,9 miliar sejak tahun 2018 tetapi terus berlanjut sejalannya waktu rupanya saudara pelapor ini terus menagih hasil atau janji yang diberikan oleh saudari H,” kata Yusri.

Dengan alasan itu, pelapor melaporkan Heryanti ke Polda Metro Jaya. Di mana, kasus ini pun masih terus diproses.

Ada pun sebelumnya, Heryanti sempat dilaporkan ke Polda Metro Jaya. Pelaporan itu dilakukan oleh pria berinisial JBK pada 14 Februari 2020. Laporan teregistrasi dengan nomor LP/1025/II/YAN.2.5/2020/SPKT PMJ.

Berdasarkan Surat Pemberitahuan Perkembangan Hasil Penyidikan (SP2HP) Heryanti Tio sudah dilakuan dua kali pemanggilan pemeriksaan dalam kasus tersebut. Tapi, tak dirinci apakah dia memenuhi panggilan.

Kemudian, tertera juga langkah penyidik selanjutnya yaitu menjemput atau mengamankan Heryanti. (gr)

Print Friendly, PDF & Email
X
English English Indonesian Indonesian Malay Malay
%d blogger menyukai ini:
Enable Notifications    OK No thanks