Alis Djoko Tjandra Jadi Lebih Tebal, Netizen Heboh - Cerdas - Kritik - Tajam

Alis Djoko Tjandra Jadi Lebih Tebal, Netizen Heboh

Potret24.com, JAKARTA – Dunia medsos heboh dengan pertanyaan sepele tapi cukup “dalem”, “Sejak kapan Djoko Tjandra punya alis tebal?”. Alis yang menjadi pembeda antara Djoko Tjandra buronan dengan Djoko Tjandra yang ditangkap dianggap menarik untuk dibahas.

Sebagaimana diberitakan, ada yang berbeda dari penampilan Djoko Soegairto Tjandra setelah berhasil ditangkap polisi. Djoko Tjandra berhasil diamankan dari Kuala Lumpur, Malaysia berdasarkan kerjasama dengan Polisi Diraja Malaysia.

Mengutip situs Gelora.co disebutkan, Perbedaan yang paling menonjol selain usianya yang sudah bertambah 11 tahun yakni alisnya. Berdasarkan foto yang beredar sewaktu masih berada di Indonesia, terpidana kasus pengalihan hak tagih atau cessie Bank Bali itu kini memiliki alis yang cukup tebal.

Padahal biasanya, umur yang bertambah membuat alis makin tipis berkat usia yang semakin tua.

“Seiring bertambahnya usia, folikel rambut menjadi semakin tipis dan lembut tak hanya di kepala namun juga di wajah. Pertumbuhan rambut juga menjadi melambat ketika usia bertambah.”

“Ketika usia bertambah, kebotakan mungkin terjadi pada alis. Selain itu, mungkin juga munculnya uban di alis karena produksi pigmen yang menurun seiring waktu.”, demikian tulis artikel merdekacom yang diulas situs Gelora.

Namun hal itu tidak berlaku bagi Djoko Tjandra. Alisnya terlihat semakin lebat dan hitam. Apakah dia menyulam alisnya?

Bagian dari Kamuflase selama buron, atau?

Penampilan berbeda alis Djoko Tjandra ini ramai dikomentari warganet twitter.

Membalas pernyataan dari Miss Anonymous @Zahra_02_ “Sejak kapan Djoko Tjandra punya alis tebal ?

#CumaNanya,” akun Gan.di.indonesia @Gandi06430393 justru menpertanyakan itu Djoko Tjandra apa bukan yang ditangkap.

“Itu djoko Tjandra apa bukan seh yg ditangkep..klo iya knp alisnya jd tebal..apakah pake pinsil alis sengaja ato di disulam? Lalu knp? Apakah djoko Tjandra hombreng?” tanya Gan.di.Indonesia.

Hasil pencocokan tim Inafis Mabes Polri

Pria bernama lengkap Djoko Sugiarto Tjandra atau Tjan Kok Hui lahir di Sanggau, Kalimantan Barat, 27 Agustus 1951. Ia kemudian dikabarkan mengganti kewarganegaraannya menjadi Warga Negara Papua Nugini demi menghindari kasus korupsi yang menjeratnya.

Djoko Tjandra ditangkap di Malaysia dan mendarat di Tanah Air, pada Kamis malam, 30 Juli 2020. Djoko tampak mengenakan kemeja oranye dan mengenakan masker yang menutupi mulut dan hidungnya. Tangannya juga diborgol. Petugas pun menjaga ketat buronan kelas kakap itu.

Mengutip situs Gelora, disebutkan, Tim Inafis Bareskrim Polri melakukan pencocokan digital foto Joko Soegiarto Tjandra alias Djoko Tjandra di KTP elektronik (e-KTP) dengan wajah Djoko Tjandra setelah ditangkap. Hasilnya, tingkat keidentikan keduanya mencapai 98,05 persen.

“Hasil pencocokan wajah oleh Inafis dan hasil memang benar Djoko Tjandra,” ujar Kadiv Humas Polri Irjen Argo Yuwono, Jumat (31/07/2020).

Hasil pencocokan wajah secara digital itu dibagikan kepada detikcom. Tampak dua foto wajah buron kasus cessie Bank Bali itu disandingkan.

Foto sebelah kiri adalah Djoko Tjandra dalam posisi setengah menunduk dengan baju tahanan berwarna oranye. Foto sebelah kanan merupakan pasfoto Djoko Tjandra untuk data e-KTP yang diambil di Kelurahan Grogol Selatan, Jakarta Selatan. (gr)

Print Friendly, PDF & Email
X
%d blogger menyukai ini: